#
Daerah  

Tak Ditemui Anggota DPRD, Massa HMI Karawang Gelar Orasi Dan Bakar Ban

KARAWANG – Ratusan mahasiswa dari Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Karawang gruduk kantor Pemerintah Daerah Kabupaten Karawang, Selasa (30/8/2022).

Kedatangan ratusan mahasiswa tersebut untuk menolak kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) dan Tarif Dasar Listrik (TDL).

Selain berorasi, massa HMI sempat membakar ban bekas di depan Kantor Pemda Karawang sebanyak 3 ban. Beberapa spanduk yang bertuliskan penolakan kenaikan BBM juga dibentangkan di pagar kantor Pemda Karawang.

BACA JUGA  Sukses Gelar Porseni Untuk Memperingati HUT RI Ke-78, Warga RW020 Helat Syukuran Dan Pentas Seni Malam Puncak

Massa HMI sempat adu mulut dengan Kepala Kesbangpol Karawang, Sujana yang tengah memediasi mahasiswa yang tidak ditemui oleh Anggota DPRD Karawang.

“Percayakan semua ke saya sebagai kepala kesbangpol dan kasat intel,” ucap Sujana di hadapan mahasiswa.

Sementara itu, mahasiswa terlihat tidak terima karena tak ada satupun perwakilan Anggota DPRD Karawang yang mau menemui mahasiswa.

Menurut Sujana, semua Anggota DPRD Karawang sedang dinas di luar atau kunjungan kerja.

BACA JUGA  Di Tengah Covid-19 Kabupaten Temanggung Mampu Bangun Ratusan Proyek

“DPRD sekarang sedang kunjungan kerja atau tidur pak, masa tidak ada satupun di ruangan,” tanya Yilmaz Adzan Muhamad kepada Kepala Kesbangpol Karawang.

Sujana yang terus dicecar mahasiswa hanya bisa menjelaskan apa yang disampaikan oleh Kasat Intel Polres Karawang, Manurung, bahwa semua anggota DPRD sedang dinas di luar.

Ketua HMI Cabang Karawang, Yilmaz Adzan Muhamad, mengaku kecewa karena tidak ditemui oleh satupun anggota DPRD Karawang.

BACA JUGA  Akibat Luapan Air Kali Bekasi, Jalan Raya Pisangan Kembali Terendam Banjir

Menurut Yilmaz, HMI akan kembali menggelar aksi yang lebih besar untuk menagih janji bahwa hari jumat akan memfasilitasi untuk bertemu dengan DPRD Karawang, jika tuntutan mereka tidak dipenuhi oleh DPRD Karawang maka HMI Cabang Karawang akan datang kembali pada hari yang sudah dijanjikan. (SAHRUL)